Dalam rangka harkamtibmas, Kapolres Tulungagung memberi arahan pada Paguyuban Pencak Silat

Tulungagung | intelpostnews.com

Kapolres Tulungagung bersama jajarannya menghadiri pertemuan rutin dengan dengan Paguyuban Pencak Silat Kabupaten Tulungagung di cafe Winna Joglo, Sabtu (30/07/2022) malam.

Mengawali sambutannya, AKBP Eko Hartanto yang baru 3 Minggu menjabat sebagai Kapolres Tulungagung terlebih dulu memperkenalkan dirinya dihadapan para tokoh – tokoh perguruan pencak silat yang ada di Tulungagung.

Selain itu dalam kesempatan tersebut Kapolres Tulungagung AKBP Eko Hartanto dengan membawa jargon Sinergi, Empati, Lugas, Adaptif, Resposif, Amanah, dan Solutif atau yang disingkat SELARAS juga mengajak kepada para tokoh – tokoh dan anggota perguruan silat semua untuk bersama – sama ikut memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat agar kondisi kabupaten Tulungagung senantiasa aman, kondusif.

Hal ituk dikarenakan Polisi tidak bisa sendiri dalam melaksanakan tugasnya menjaga Harkamtibmas, tentunya harus bersinergi, bekerja sama dengan seluruh stakeholder yang ada yakni dengan rekan – rekan TNI, Pemkab, termasuk tokoh – tokoh masyarakat semuanya.

“Untuk itu saya minta tolong dengan sangat kepada tokoh – tokoh perguruan dan anggota pencak silat yang nanti akan bisa membantu kami dilapangan, baik cabang, ranting maupun tingkat RT, RW ikut membantu kami bersama – sama untuk menciptakan Tulungagung yang Guyub Rukun, Ayem, Tentrem, Mulyo lan Tinoto,” ucap Kapolres.

Ditambahkannya, Kapolres juga menyampaikan dalam mengatur di sebuah Pemerintahan Daerah, masyarakat harus patuh pada aturan yang ada. Dimana harus dilakukan pemahaman di masyarakat dengan mensosialisasikannya.

“Diharapkan melalui BKTM, Babinsa dan tokoh – tokoh perguruan silat nantinya akan mampu mensosialisasi kepada anggotanya, masyarakat untuk diberdayakan membantu tugas TNI – Polri menjaga kamtibmas,” tambahnya.

Selanjutnya Kapolres juga menyampaikan kepada jajarannya, jika sewaktu – waktu ada sesuatu yang sifatnya urgent untuk memberitahukannya, yang mana pihaknya akan selalu siap turun ke bawah untuk berempati.

“Nanti saya sama pak Dandim Insyaallah akan berempati sampai turun kebawah.

Dengan program saya SELARAS, diantaranya melalui program sosial Jumat Barokah ke masjid, panti asuhan secara bergantian yang nantinya akan kami lakukan bersama jajaran kami secara konsisten,” ujarnya.

Tak ketinggalan, Kapolres juga berharap kepada anggotanya harus Responsif yakni cepat merespon dalam menangani permasalahan dengan cepat, seperti bila ada kebakaran, pencurian, penganiayaan, kecelakaan maupun kejadian lainnya agar segera mendatangi tempat kejadian.

“Meskipun anggota ini tidak bertugas di bidangnya agar cepat tanggap bereaksi membantu, minimal menanganinya sesuai tingkat keparahannya. Selain itu, Polisi dalam bertugas juga harus amanah dan solutif, agar masyarakat merasa terayomi.

Yang terakhir Kapolres berharap kepada para tokoh – tikoh perguruan silat bisa menjadi teladan bagi anggotanya.

“Apapun itu perguruannya, meskipun berbeda saya yakin guru – guru, teman – teman ini dipilih pasti punya kelebihannya, dan sesuai dengan perannya bisa mengontrol dan mengawasi anggotanya sesuai arahan dari pusat agar dipatuhinya. Untuk itu sekali lagi saya berpesan tolong antar perguruan agar selalu menjaga kondusifitas

demi menjaga keamanan dan ketertiban Kabupaten Tulungagung,” pungkasnya.

Selain Kapolres Tulungagung, dalam pertemuan tersebut juga dihadiri Dandim 0807 Tulungagung Letkol Czi Nooris Agus Rinanto, Wakapolres Tulungagung Kompol Dodik Tri Hendro Siswoyo, PJU, Kapolsek jajaran Polres Tulungagung, dan juga 16 tokoh perguruan pencak silat yang ada di Tulungagung beserta pengurusnya. (hum.can)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.